Rabu , 28 Februari 2024
Home / PELUANG / Industri Kreatif / UMKM Lokal Terancam Gulung Tikar. Apa Penyebabnya?

UMKM Lokal Terancam Gulung Tikar. Apa Penyebabnya?

Foto: Ilustrasi/ DSP.
Foto: Ilustrasi/ DSP.

Jakarta, channelsatu. Com: Pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah atau UMKM lokal terancam mati suri. Mereka sulit bersaing dengan UMKM dari China yang membuka usaha lewat marketplace di Indonesia.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Teten Masduki menyampaikan bahwa ada 21 juta UMKM lokal bergabung di marketplace. Namun sebagian barang yang dijual mereka adalah impor.

Daya saing produk UMKM lokal lemah. Terlebih produk dari China menjajakan barangnya dengan harga yang tidak masuk akal.

“Saya lihat sendiri harganya di salah satu platform enggak masuk akal. Ini namanya sudah ada predatory pricing. Itu karena memang pasar kita terlalu longgar, sehingga barang mereka bisa masuk ke sini dengan harga semurah-murahnya,” kata Menteri Teten.

Menanggapi hal itu, pengacara atau Kuasa Hukum dari RWS Law Firm, Felix Kriszuki,SH menceritakan, cara jitu produsen China mendistribusikan barang-barangnya memang dengan banting harga.

Namun, menurutnya, kondisi ini sama saja dengan penjajahan ekonomi atau disebut invasi ekonomi. Jika terus berlarut, maka bukan mustahil UMKM lokal gulung tikar.

“Efeknya sangat mengerikan bagi rakyat dan negara Indonesia. Modus baru ini sangat invasif, bayangkan pedagang China tidak lagi menjual barang kepada pengusaha Indonesia, tetapi mereka menjual barang kepada konsumen Indonesia,” kata Felix dalam siaran pers di Jakarta.

Lebih lanjut, Felix menuturkan, produsen China menjual barang mereka dengan cara membuka toko online di marketplace dalam negeri.

Selain itu, kata Felix, mereka juga menyewa ruko dan gudang untuk penyimpanan barang di Indonesia.

“Bahkan ada dari mereka memakai KTP orang Indonesia untuk buka toko online di Indonesia dan lawan saingan usahanya adalah UMKM Indonesia. Jadi ini di sebut penjajahan,” tuturnya.

Felix menyebut, kondisi tersebut jelas sangat berdampak luas terutaman pada UMKM dalam negeri yang dipastikan gulung tikar.

“Jika UMKM kita gulung tikar, dan yang terjadi kemiskinan meningkat, perceraian meningkat, anak-anak terlantar, kriminalitas meningkat, dan dampak lainnya yang sungguh mengerikan,” sebutnya.

“Sementara mereka produsen China menikmati hal ini, mereka tidak bayar pajak karena hasil penjualan langsung di transfer ke China melalui agen pedagang valuta asing,” paparnya.

“Menurut saya kepolisian negara Republik Indonesia harus segera bertindak, menangkap dan memproses hukum para pengusaha asing ilegal di Indonesia sesuai dengan Undang-undang,” katanya menambahkan.

Di sisi lain, regulasi yang ada saat ini terlalu longgar dalam mengatur perdagangan elektronik.

Regulasi yang dimaksud adalah Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No 50 Tahun 2020 Tentang Perizinan Usaha, Periklanan, Pembinaan, dan Pengawasan Pelaku Usaha dalam perdagangan melalui elektronik.

“Faktanya sudah terancam dan sudah banyak korbannya , dari penjual pakaian, sepatu dan banyak lainnya,” ucapnya.

Felix menambahkan, UMKM China saat ini semakin berani mengedarkan produknya di negara Indonesia, terutama Jabodetabek.

Lebih lanjut, Felix menyampaikan lembaga negara terkait seperti Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah bekerja sama dengan kepolisian demi memberangus UMKM China. (WNA buka usaha di Indonesia tanpa ijin usaha dengan meminjam KTP dan akun Bank orang Indonesia)

“Barang bukti masih segar di gudang mereka. Mereka masih dengan berani dan terbuka. Polisi akan mudah dapat tersangka dan bukti jika bergerak dalam waktu dekat ini,” ungkap Felix.

“Mereka edarkan mesin mesinnya, media tempat mereka jualan, gudang barangnya
bukti barangnya, dan metode mereka itu terobos ke Indonesia,” ucapnya menambahkan.

About ibra

Check Also

Koleksi Nina Nugroho. Foto: Ist.

Upcycling dan Corporate Uniform Kesempatan Baru Industri Fesyen di Masa Pandemi

Jakarta, channelsatu.com: Walau kondisi perekonomian belum pulih, namun geliat ekonomi, terutama di bidang fesyen sudah …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *